Dari Bandung ke Ranca Upas Pake Kendaraan Umum, ini Rute nya!

00.34

Pagi Hari di Ranca Upas/ Saepul Hamdi
Tahun 2013 lalu, pernah solo backpacker ke beberapa negara tetangga di Asia Tenggara, ide gila itu tercetus dan akhirnya kejadian berkat godaan senior kece yang udah menjelajah beberapa negara di Asia, Kang Indra. Juga berkat bantuan super magic teman yang dikenalin Kang Indra, namanya Lina, gadis bolang asal Jakarta.

Sebenernya gak ada hubungan sama sekali sih hahaha, ide buat solo camping ini gak tau kenapa muncul gitu aja. Mungkin sebagai bentuk "membahagiakan diri sendiri" akibat gagal solo backpacker ke Dieng, Wonosobo :p.

Ranca Upas jadi tempat tujuan akhirnya, karena setelah baca beberapa referensi lokasi ini bisa ditempuh dengan kendaraan umum, cocok banget dengan saya yang gak punya kendaraan pribadi. Dan yang paling bikin makin optimis buat pergi ke Ranca Upas adalah biaya nya yang tergolong sangat murah, ya asal mau aja susah payah berkendaraan umum ria ya Sob. Tapi justru itu seru nya!

Peralatan Kemping


Hai dari Ranca Upas/ Saepul Hamdi
Mau kemping ya yang paling penting itu bawa alat kemping nya Sob. Saya sih gak anak-anak pecinta alam banget yang hobi kemping, malah kemping sama temen-temen juga masih bisa diitung pake jari dan jarang banget. Tapi ya minimal kalau mau kemping harus bawa tenda dan sleeping bag, begitu kira-kira hahaha.

Setelah solat dan makan siang, saya tiba di tempat sewa peralatan kemping. Nama tempatnya adalah Alment yang lokasinya di Jl. Puyuh Dalam, Bandung, dan gak jauh dari kos-kosan saya di daerah Sekeloa. Di sana saya sewa tenda Doom untuk kapasitas dua orang dengan harga sewa hanya Rp.20.000,- saja. Murahhhh!!!

Alment/ Google Map
Buat kamu yang di sekitar Bandung tempat sewa ini bisa jadi salah satu pilihan, karena selain murah perlengkapan yang disediakan juga komplit. Persyaratan untuk sewa perlengkapan juga tidak rumit, cukup dengan meninggalkan kartu identitas atau kartu mahasiswa. Catatan nih Sob, kartu identitas yang kamu tinggalkan harus memiliki keterangan domisili Bandung.

Contoh misalkan kamu bukan domisili Bandung, kamu bisa pake kartu mahasiswa atau jika tidak ada kamu bisa pake kartu milik temen kamu yang domisilinya di Bandung. Saya juga hampir aja gagal bisa minjem di Alment, tapi karena saya ngasih tau kalo lokasi kantor saya dekat Alment, akhirnya saya diizinkan dengan meninggalkan kartu identitas asli saya yang tidak berdomisili di Bandung.

Jalur ke Ranca Upas dari Bandung Menggunakan Kendaraan Umum

Seperti yang tadi ditulis Sob, saya pergi ke Ranca Upas menggunakan kendaraan umum. Jadi nih, santai aja meskipun kita gak punya kendaraan pribadi, asal niat dan langsung jalan aja jangan kebanyakan mikir-mikir jatohnya ntar gak jadi-jadi jalan (pengalaman) hahaha.

Pertama, di mana pun posisi kamu Sob, kamu harus menuju Terminal Lewi Panjang untuk menemukan kendaraan menuju Ciwidey. Saat itu dari tempat penyewaan alat-alat kemping saya langsung order ojek online karen sudah hampir jam 1 siang, biaya ojek online saat itu saya kena Rp.12.000, cukup murah untuk hitungan jarak Dipatiukur-Terminal Lewi Panjang.

Perjalanan sekitar satu jam ke Terminal Lewi Panjang gak kerasa banget, karena ngobrol sama pak driver sepanjang perjalanan. Di obrolan itu saya pun sempatkan nanya tentang kendaraan menuju Ciwidey, hingga akhirnya saya diantarkan langsung ke depan mobil menuju Ciwidey, terimaksih Pak Driver hehehe.
Kendaraan Lewi Panjang - Ciwidey/ Saepul Hamdi

Kendaraan menuju Ciwidey dari Lewi Panjang disebut"Mobil Kol", saya gak tau juga jenis mobil ini apa. Leibih kecil dari Elf dan lebih besar daripada angkot. Lokasinya ada di bagian belakang, deket tempat damri-damri atau bus dalam kota. Jadi nih, kalo kamu nyampe di Terminal Lewi Panjang dari pintu depan, kamu masuk aja sampe bagian belakang terminal.

Salah satu yang harus kamu siapkan saat naik mobil ke Ciwidey dari sini adalah fisik dan mental hahaha. Karena kamu gak bisa duduk santai selonjoran sambil menikmati perjalanan, kalau kamu seperti saya yang duduk di bagian depan mobil, kamu harus siap berdempetan dengan 2 penumpang lainnya dan 1 sopir, total 4 orang di bagian depan. Kebayang kan? :D

Nah, kalau kamu kebagian duduk di belakang mobil, jangan sorak sorai dulu kondisinya lebih padet juga hahaha, akrena mobil menuju Ciwidey akan berangkat jika penumpang sudah padat sepadat-padatnya hahaha. Makanya jangan heran kalau ngetem nya juga lama, kecuali kamu datang ketika kondisi penumpang sedikit lagi penuh.

Perjalanan ke Ciwidey ditempuh dengan waktu berkisar 1,5 jam hingga 2 jam perjalanan, tergantung kondisi jalanan macet atau enggak. Karena di akhir pekan biasanya banyak juga wisatawan yang berlebir ke area Ciwidey dengan kendaraan pribadi atau paket wisata dari luar kota. Untuk biaya ongkos nya sendiri kamu cukup membayar Rp.12.000,- saja, super murah meriah euy!

Angkot Jurusan Patenggang/ Saepul Hamdi

Tiba di Terminal Ciwidey sekitar pukul empat sore, saya langsung melanjutkan perjalanan menuju Ranca Upas dengan naik Angkot warna kuning Jurusan Patenggang. Tenang, banyak kok angkot nya jadi sangat mudah. Cuman tanpa disangka-sangka saya kena "Tradisi Sopir Angkot"!

Yap, tau kan tradisi kalo penumpang sepi? saya diturunkan ditengah jalan dan diminta untuk naik dengan angkot yang ada di depannya. Hmmm...ampun dah, setengah perjalanan itu saya bayar Rp.5000,-, harusnya kalau gak diturunkan di tengah jalan Rp.5000,- itu cukup dibayar ketika kita sampai di Ranca Upas.

Gak begitu jauh kok, sekitar 30 menit sudah tiba di Ranca Upas, lokasinya setelah Kawah Putih. Akhirnya saya tiba di sana dengan angkot lanjutan tadi dengan biaya ongkos lagi Rp.5000,-. Dari gerbang utama saya jalan ke area pintu tiket sekitar 5 menit, uhhh adem dan udah mulai exited akhirnya nyampe juga ngebolang sendirian pake kendaraan umum hehehe syeruuu!!!

Biaya masuk dan kemping di Rancaupas cukup Rp.20.000,- tidak ada biaya tambahan, kecuali kamu mau sewa peralatan kemping di sini.



Selamat Ngadem!

Hari Sudah Mulai Gelap/ Saepul Hamdi

Setelah tiba dan beli tiket, saya langsung bertanya ke petugas di sana spot ngadem terbaik hehe. Sebetulnya ini bukan kali pertama saya ke Ranca Upas, tahun 2011 lalu saya pernah ke sini dalam rangka "Diospek" saat pertama masuk kuliah, duh jadi nostalgia kan akhirnya hehehe.

Yap, ternyata rekomendasi lokasi kemping dari petugas di sana seperti yang saya bayangkan sebelumnya, tepat di lokasi saat diospek dulu hehehe. Waktu saya tiba di Ranca Upas kemarin kondisinya sangat ramai, akrena di bagian depan ada kegiatan pramuka dari beberapa Sekilah Dasar. Jadi gak sepi sama seklai.

Saya memilih lokasi paling pojok, yang hanya ada beberapa tenda yang juga datang untuk kemping di akhir pekan.

Ngapain aja saya selama di Ranca Upas dan sekitarnya?
Nanti saya lanjutkan ceritanya ya Sob, segitu dulu semoga bermanfaat dan bisa jadi referensi buat kamu yang pengen ke Ranca Upas sambil ngebolang pake kendaraan umum :D.

Jadi nih Sob, total biaya ongkos menuju Ranca Upas kemarin totalnya:


  • Alment (Tempat Sewa Alat kemping) - Terminal Lewi Panjang: Rp.12.000,-
  • Terminal Lewi Panjang - Terminal Ciwidey: Rp.12.000,-
  • Terminal Ciwidey - Tengah Jalan (Diturunin tengah jalan): Rp.5000,-
  • Tengah Jalan - Ranca Upas: Rp.5000,-
  • Tiket Masuk Rp. 20.000,- 
  • Sewa Tenda: Rp.20.000,-

Total: Rp.74.000,-

Jangan lupa follow blog nya, kasih komentar dan boleh banget loh share tulisannya Sob hahaha :D

#BOYHAVETOGO

You Might Also Like

7 komentar

  1. Aku ke Ranca Upas udah 2 kali dan dua-duanya dalam rangka ospek haha. Kirain engga bisa diakses pake angkot tau kang. Terima kasih infonyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun tetiba nostalgia gitu Kal ngeliat lokasi terisitimewa itu hahaha

      Hapus
  2. Keren ka Epul. Thanks infonya~~ *langsung bikin agenda liburan* hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuhuns Ibnu, selamat berpetualang :D

      Hapus
  3. Yaaa A Epul lagi lagi bikin "kabita" level max wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo gi pasti banyak pengalaman nya juga, tulis juga dong :D

      Hapus
  4. makasi infonya.
    btw angkotnya terakhir beroperasi kembali ke bandung jam brp y?

    BalasHapus

Popular Posts